Kesalahan: Berpikir Video Musik Hanya Untuk Anak-Anak

Pikirkan video musik dan kemitraan merek artis hanya untuk anak-anak? Meskipun sering diasumsikan bahwa remaja dan remaja adalah kelompok sasaran utama, ini adalah kesalahpahaman besar. Pada kenyataannya, kelompok usia 45+ adalah demografi pembelian musik terbesar. Ternyata Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali peluang pemasaran dengan salah satu ROI tertinggi yang tersedia di dunia pemasaran hiburan – dan tentu saja, periklanan secara umum.

Eksposur merek dalam video musik memiliki potensi untuk menjangkau jauh apa yang dapat diperoleh melalui penempatan produk di film atau acara TV, dengan manfaat tambahan dampak internasional. Musik menyatukan generasi dan dengan mulus melampaui batasan bahasa dan budaya tidak seperti media lainnya. Karena itu, musik dapat digunakan oleh merek untuk menargetkan  konsumen berdasarkan usia, jenis kelamin, selera musik, dan bahkan detail psikografis. Musik memberikan irama konstan untuk kehidupan kita sehari-hari, dan merek yang berhasil memanfaatkan kekuatan ini membuka pintu untuk menjadi trendsetter, mendorong percakapan sosial dan menuai keuntungan penjualan.

Konsumsi video digital sedang meningkat, dan telah menjadi andalan konsumen saat ini terhadap video musik. Dikombinasikan dengan fakta bahwa ruang iklan TV telah menjadi terlalu berantakan, video musik telah menjadi media yang sangat umum untuk penempatan produk dalam beberapa tahun terakhir.

Video musik menawarkan salah satu waktu perputaran tercepat dari skrip ke layar dalam pemasaran hiburan. Ini bagus untuk merek yang sudah siap – dan sangat sulit bagi merek yang membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengevaluasi dan mempertimbangkan. Untuk memastikan kemampuan untuk bergerak cepat saat kecocokan yang tepat terdengar di udara, manajer merek harus membuat rencana dengan 9 langkah ini untuk menciptakan kemitraan video musik yang sukses:

1. Pertama, tentukan minimum yang akan menciptakan kebahagiaan bagi tim pemasaran merek. Bermitra dengan video musik atau video lirik yang mengiringi debut lagu-lagu top hit memungkinkan merek untuk diintegrasikan dengan mulus ke dalam alur cerita musik. Siapa bilang tidak ada jaminan dalam hidup? Dengan video musik, pembicaraan dolar, dan merek dapat mengunci detik dan penampilan minimum yang dijamin di layar. Produser video musik akan bekerja untuk memasukkan merek ke dalam storyboard, sehingga harapan yang jelas dikelola oleh semua.

2. Pertimbangkan siapa demografis yang diinginkan. Demo itu akan menentukan genre musik – dan akhirnya artis – yang akan ditargetkan. Dari rock hingga pop, country hingga rap, dan banyak lagi, ada genre yang cocok untuk setiap merek.

3. Tentukan anggaran yang tersedia. Dengan daftar https://musicaldown.com/id biaya integrasi yang biasanya berkisar dari remaja tinggi hingga pertengahan enam angka, mengetahui anggaran apa yang tersedia akan memungkinkan manajer merek untuk mengasah artis berjenjang dengan tepat.

4. Dapatkan salinan lagu untuk menentukan apakah lagu itu mendukung pesan merek. Ringan, menyenangkan atau genit versus kekerasan atau seksual yang terang-terangan membuat perbedaan besar.

5. Selanjutnya, cari tahu seperti apa jalan cerita dari video tersebut. Banyak video musik menafsirkan gambar dan adegan dari lirik lagu, sementara yang lain mengambil pendekatan yang lebih tematik. Pastikan cerita adalah salah satu yang akan memberikan peningkatan merek versus negatif.

6. Tinjau papan cerita untuk memastikan ada peluang untuk integrasi organik. Seperti halnya kemitraan hiburan apa pun, konsumen menginginkan relevansi.

7. Sadarilah bahwa tidak semua artis musik akan mendorong kemitraan menjadi home run. Beberapa artis tidak ramah merek, dan mungkin membuat janji yang tidak mereka tepati. Dapatkan perjanjian berlapis besi di tempat untuk melindungi kemitraan, yang mencakup hukuman karena kurangnya kinerja jika merek mengimbangi anggaran yang signifikan dengan menyediakan lokasi eksklusif untuk pemotretan atau jumlah produk yang tinggi. Pastikan label dan manajer ada di dalamnya, dan cari tahu siapa yang mengendalikan pelaksanaan rencana artis tersebut.

8. Pertimbangkan jangkauan media sosial artis. Ada nilai luar biasa dalam menciptakan taktik pemasaran pendukung yang memungkinkan artis untuk melibatkan basis penggemar mereka dengan merek tersebut. Lihat untuk melihat kaki apa yang dapat dibangun dengan penggoda dan pemanggilan merek yang didorong artis di situs media sosial tersebut. Bangun undian yang didorong oleh seniman yang akan lebih mempromosikan kemitraan.

9. Pertimbangkan peluang apa yang ada untuk menghidupkan kemitraan merek di luar video musik. Opsi kemitraan di luar integrasi alur cerita dengan video musik meliputi:

• Rekaman eksklusif di balik layar.
• Menyelenggarakan debut video di situs media sosial atau situs web merek tersebut, yang menciptakan kesibukan percakapan PR dan media sosial.
• Media pre-roll yang selaras secara strategis, membeli pemutaran video musik sebelumnya untuk menggabungkan pesan merek utama.
• Undian yang diselenggarakan oleh situs media sosial artis.
• Kode unduhan musik secara eceran disediakan sebagai ‘hadiah dengan pembelian’.
• Sponsor tur artis.
• Kampanye dukungan artis.

 

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.